Kapten Heri Sukiyanto, Wakili Dandim Bojonegoro Ikuti Apel Kesiapsiagaan Penanggulangan Bencana

 


TEROPONGTIMUR |          Hadir mewakili Dandim 0813 Bojonegoro, Kapten Inf Heri Sukiyanto, mengikuti Apel Kesiapsiagaan dan Gelar Peralatan Penanggulangan Bencana tahun 2020/2021. Kegiatan yang dilangsungkan di Jalan Mas Tumapel depan Pendopo Malowopati, Sabtu (12/12) ini dipimpin langsung oleh Bupati Bojonegoro, Anna Mu'awanah.

Sementara untuk peserta apel terdiri dari jajaran Forkopimda Bojonegoro, TNI-Polri, Kepala Organisasi Perangkat Daerah (OPD), Kompi 3 Yon C Sat Brimob, Sat Sabhara, Satlantas, Sat Binmas, Si Propam, Urkes, DVI, Reskrim, Intelkam, Satpol PP, Dinas Perhubungan, Dinas Kesehatan, BPBD, RS Bhayangkara, Dinas Sosial, Senkom, Rapi, Damkar, PMI, dan Dinas Lingkungan Hidup (DLH).

Bupati Bojonegoro, menyampaikan bahwa Indonesia memiliki iklim tropis dengan dua musim, yaitu musim hujan dan kemarau, pada musim penghujan beberapa daerah tertentu sering mengalami banjir, longsor, abrasi pantai, cuaca ekstrem yang dapat mengakibatkan kemacetan maupun laka lantas karena jalan licin dan bahkan gagal panen.

Sedangkan pada musim kemarau yang berkepanjangan, sering muncul kebakaran hutan dan lahan, sehingga menimbulkan asap tebal yang mengganggu aktivitas masyarakat dan penerbangan pesawat karena terbatasnya jarak pandang.

Seperti yang telah kita ketahui bersama, daerah rawan terjadi bencana alam banjir di wilayah Kecamatan Dander, Malo, Bubulan, Bojonegoro, Baureno, Sukosewu, Sekar, dan Gondang.

Apel kesiapsiagaan ini di laksanakan dengan tujuan melaksanakan bantuan personel dan peralatan kepada BNPB/BPBD dan BNPP/Basarnas dan Basarda, serta membentuk satuan tugas yang terdiri dari beberapa Cluster yang telah di atur dalam peraturan kepala BNPB/BPBD maupun BNPP/Basarnas / Basarda untuk penyelamatan terhadap korban bencana. Serta melakukan langkah-langkah siaga darurat tanggap bencana dan pasca bencana, bersama BNPB/BPBD dan BNPP/Basarnas/Basarda.

“Melalui langkah penguatan dan pendampingan psikologi, pencarian, penyelamatan, perlindungan, pengamanan dan evakuasi korban, harta benda, disaster victim indentification (DVI) serta penegak hukum, dengan membentuk Satgas pengungsian dan perlindungan, terdiri dari Samapta, Pam obvit, Binmas, Lantas, TNI, BPBD, dan Instansi terkait lainnya serta satgas kedokteran dan kesehatan terdiri rumah sakit, puskesmas, pusdokes, DVI, dan dinas terkait," ungkap Anna Mu'awanah. (Pen/Red)

Subscribe to receive free email updates: